Gunakan ini


Mata Armata membelalak. Monster seperti kelelawar muncul di depannya, mengepakkan sayapnya. Itu baru saja kembali setelah terlibat dengan Fraksi Kwang Hwi. Menatap mata Armata, Bett menundukkan kepalanya.

"Apa yang terjadi?" Armata bertanya. Dia menunjuk ke suatu tempat dan Bett dengan hati-hati mendarat di sana. Segera setelah itu, monster itu memindahkan ingatan tentang apa yang telah disaksikannya kepada Armata. Seolah-olah dia telah melihatnya secara langsung, gambar-gambar yang jelas melintas melewati mata Armata.

Dia melihat manusia mengendarai sesuatu dan terbang menuju gedung dengan ubin biru. Itu adalah wilayah terbuka yang telah dia berikan kepada Keku sehingga mereka bisa menetap. Namun, kurangnya rintangan membuatnya sulit bagi monster untuk menemukan tempat perlindungan terhadap benda-benda terbang yang menyemburkan api. Bahkan sebelum mereka bisa melakukan serangan balik, Keku dibantai.

Armata berpikir bahwa senjata jarak jauh yang dimiliki manusia terlalu kuat. Yang dimiliki Keku hanyalah busur panah atau senjata tumpul untuk dilempar. Kekalahan mereka adalah hasil alami.

Dia melihat manusia mendarat di tanah dan menghilang ke dalam gedung. Segera setelah itu, mereka muncul kembali dengan wajah baru dan pergi. Sementara Bett mengejar manusia dan terlibat dalam pertarungan lain, mereka benar-benar dimusnahkan. Hanya yang kecil berhasil bertahan.


"Tsk."

Setelah melihat apa yang terjadi, Armata menggertakkan giginya. Dia berpikir bahwa jika dia menaruh setumpuk Mud Golem untuk memblokir semua jalan keluar, manusia tidak akan bisa meninggalkan kota. Dia tidak pernah berharap mereka naik kendaraan terbang. Jika dia bisa, Armata ingin mengejar manusia dan menghancurkannya di bawah kakinya. Namun, dia tidak bisa melakukan itu sekarang. Jika dia meninggalkan posisinya saat ini, transporter dimensional akan runtuh dan rekan-rekannya yang tersisa tidak akan bisa melintasi dunia.

Dari suara rengekan, Armata tersentak kembali ke kenyataan. Dia mengangkat kepalanya dan menemukan Bett menatapnya dengan mata berkilauan, penuh dengan antisipasi.

"Kamu bagus sekali."

Aura biru memancar dari ujung jarinya dan Armata dengan hati-hati membelai Bett dengan itu. Sebagai tanggapan, Bett mengusap kepalanya dengan jari dengan penuh kasih sayang. Kemudian, Armata membuka mulutnya dan gema tanpa suara menuju ke arah kelelawar kecil.

“R ■■■■ z ■■■■ z ■■■■ k ■■■■ g ■■■■ f ■■■■ f ■■■■ r ■■■■ f ■■■■■ k.

Sebagai tanggapan, aura biru menelan Bett. Ukuran monster itu tumbuh dengan cepat, melewati berbagai tahap pertumbuhan sesaat. Sayapnya yang menghasilkan angin lemah sekarang menyebabkan angin kencang. Penampilannya yang lucu menghilang dan digantikan oleh tampilan yang bermartabat. Tanduk panjang tumbuh di dahinya, membedakannya dari Giant Bett yang dikalahkan Fraksi Kwang Hwi. Tanduknya memancarkan cahaya biru, sementara aura biru yang melingkari monster perlahan menghilang. Segera setelah itu, Bett kecil dan lemah tidak terlihat. Sebaliknya, makhluk besar duduk di depan Armata. Setelah menerima kekuatan Armata untuk berevolusi menjadi Giant Bett, monster itu membungkuk pada tuannya.

"Pergi sekarang."

Giant Bett terbang ke langit. Melihat itu, Armata melambaikan tangannya di udara. Di atasnya, simbol aneh muncul sekali lagi.

'Mereka bisa terbang? Lalu, saya akan membuatnya lebih sulit bagi mereka. '


"Coba terbang sekarang."

Armata menyeringai, memamerkan giginya.

***

Setelah menangkap presiden, Kwang Hwi tinggal di pangkalan operasi depan Uijeongbu sebelum kembali ke markas Dongducheon. Jadwalnya padat. Begitu dia kembali ke markas, dia menghadiri pemakaman untuk orang-orang yang telah mati untuknya dan kemudian membahas bagaimana memanfaatkan presiden yang ditangkap.

"Kita harus memerah semua yang dia bisa."

"Saya setuju!"

"Potong setiap ons dagingnya, sampai ke tulangnya."

Kwang Hwi setuju dengan sentimen bawahannya. Dia selalu berniat melakukannya ketika mereka pergi menjemput presiden.

"Apakah ada stasiun penyiaran di Dongducheon, Yangju, dan Uijeongbu?"

"Kita perlu memastikannya, tetapi harus ada satu."


"Temukan satu dan gunakan presiden."

Keberadaan presiden memungkinkan Fraksi Kwang Hwi untuk memperkuat penyebabnya. Meskipun dunia telah dikuasai oleh monster, warga tidak akan mengabaikan perwakilan yang telah mereka pilih.

Hingga saat ini, milisinya telah memerintah rakyat dengan kekuatan militer. Dari sini, itu akan dilahirkan kembali sebagai kekuatan sah Semenanjung Korea. Presiden bukan hanya wajah yang cantik. Dia adalah boneka yang dikendalikan oleh Fraksi Kwang Hwi. Setelah penggunaannya hilang, tidak perlu membuatnya tetap hidup.

"Apakah kamu punya laptop?"

"Itu disini."

Soo Min dengan hati-hati mengeluarkan laptop dari tasnya yang tebal dan meletakkannya di atas meja. Berbeda dengan laptop biasa yang tipis dan ramping, laptop yang satu ini tebal dan terlihat kokoh. Bahkan ada logo Gedung Biru hitam dan putih.

"Staf Gedung Biru bekerja sama dengan teknisi kami untuk menghapus dan mengganti akses presiden."

"Soo Min, beri dirimu akses juga. Jika saya tidak di sini, Anda harus menggunakan ini di tempat saya. "

"Dimengerti."

Kwang Hwi meletakkan tangannya di touchpad laptop. Dengan cepat, telapak tangannya sedang dipindai. Setelah verifikasi, laptop secara otomatis dihidupkan dan layarnya menjadi cerah.


[Selamat datang, Komandan Kwang Hwi Baek.]

[Anda dapat menggunakan Pengenalan Suara, Pencarian Langsung, dan fitur lainnya untuk mengerjakan tugas yang Anda inginkan.]

Antarmuka yang unik disambut Kwang Hwi.

"Satelit."

[Kata Kunci Pengakuan Ucapan: Satelit]
[Mencari tugas ...]

[Satelit yang terhubung saat ini]

[Heaven's Eye Reconnaissance Satellite]
- Sebuah satelit mata-mata di orbit matahari-sinkron yang mengamati Bumi.

[Satelit Komunikasi Militer Surga Telinga]
- Satelit dalam orbit geostasioner. Digunakan untuk memastikan sistem komunikasi yang lancar untuk Angkatan Bersenjata ROK.

"Lokasi kelas Baengnyeongdo saat ini."

[Kapal Serangan Amfibi kelas Dokdo, Baengnyeongdo (LPH-6113)]
- Lokasi: 100 km di lepas pantai Pulau Jeju.
- Status: Operasi terbatas.
- Senjata: Tidak ada.


"Apa? Pulau Jeju? Bajingan ini berbohong kepada kita. "

"Anak-anak brengsek!" seru Jackson.

Notebook itu punya banyak kemampuan. Itu telah menghapus kunci fasilitas yang ditempatkan pada militer bawah tanah dan memberikan Kwang Hwi akses ke satelit. Dia sekarang dapat menemukan dan mengendalikan fasilitas militer atau pemerintah di negara ini.

"Saya suka itu."

Itu mirip dengan tombol nuklir yang dibawa oleh presiden Amerika Serikat. Sebagai soal fakta, sangat mungkin bahwa senjata nuklir rusak tidak dapat digunakan. Jika demikian, lebih baik memiliki notebook daripada senjata yang kehilangan fungsinya.

“Kita harus bisa menyerap Angkatan Bersenjata ROK dengan lancar. Dengan melakukan itu, kami akan dapat merekrut semua orang berbakat yang kami butuhkan, ”kata Soo Min.

Dari sudut pandang Fraksi Kwang Hwi, presiden adalah sosok kebencian dan cinta yang melayani tujuannya dengan sangat baik. Jika bukan karena itu, dia akan membunuh presiden karena mengambil nyawa orang-orang yang setia.

"Untuk saat ini, fokuslah untuk menstabilkan struktur internal kita."

"Ya pak."

Seoul memiliki populasi 10 juta orang. Metropolis itu sekarang dikuasai monster. Orang-orang itu tidak tahu berapa banyak monster atau orang yang selamat di Seoul. Mengingat bahwa mereka hampir tidak punya cukup orang untuk mempertahankan operasi saat ini, mencoba makan Seoul sekarang hanya akan membuat perut mereka terbuka. Belum lagi bahwa begitu mereka menyerap Seoul, mereka membutuhkan personel untuk melatih anggota baru. Meskipun tidak mungkin untuk mengambil seluruh Seoul, itu perlu untuk mendapatkan akses ke bagian utara.

"Untuk menghindari masalah, kita harus mengamankan Kabupaten Paju dan Yeoncheon."

Kedua wilayah itu berbatasan dengan Korea Utara. Mereka harus mendapatkan lokasi untuk Fraksi Kwang Hwi yang perlu meningkatkan kekuatannya. Untuk menangkis invasi dari Korea Utara, fasilitas militer terbaik ada di sana. Jika Fraksi Kwang Hwi ingin mengamankan mereka, mereka tidak perlu khawatir tentang punggung mereka dan bisa fokus pada ekspansi ke selatan.

"Bukankah Pocheon juga merupakan area militer?"

“Kami akan mengunjungi Paju dan Kabupaten Yeoncheon terlebih dahulu. Kita bisa mendapatkan Goyang dan Kota Pocheon nanti. Untuk saat ini, gunakan presiden sebagai alat propaganda dan kemudian periksa kembali fasilitas pemerintah dan militer di wilayah kami. "

"Dimengerti."

***

- “Salam untuk semua yang selamat. Ini adalah siaran radio Fraksi Kwang Hwi pada 108,5 MHZ. Pada tanggal 22, Fraksi Kwang Hwi menyelamatkan presiden dari bunker bawah tanah di Blue House. Presiden Shin Myeong Lee memuji Fraksi Kwang Hwi atas kerja kerasnya dalam memulihkan Semenanjung Korea selama waktu terendahnya. ”

"Hah? Apa itu tadi?"

"Maaf?"

"Tambah volumenya!"

Sersan Mayor di sebelah radio bergegas menaikkan volume radio.

"Apakah mereka baru saja mengatakan presiden?"

"Y-ya!"

Orang-orang yang berkumpul saling memandang dengan takjub. Sementara mereka ingin mengikuti siaran radio oleh Fraksi Kwang Hwi, ini adalah pertama kalinya mereka mendengar berita tentang presiden.

"Apakah mereka ... benar-benar menyelamatkan presiden?"

“Seharusnya ada banyak monster di Seoul. Bagaimana mereka bisa menembus semua itu dan dengan selamat mencapai Gedung Biru? "

- “Presiden Lee telah mengeluarkan pernyataan publik untuk semua warga negara yang saat ini bersembunyi. Tolong dengarkan."

- “Warga negara yang terhormat, bagaimana kabarmu? Saya presiden Republik Korea, Shin Myeong Lee. Bulan lalu tidak berbeda dari neraka. Semua senjata yang kami miliki telah rusak. Karena itu, militer kita tidak dapat menanggapi krisis dengan baik. Monster tak dikenal menginjak tanah kami dan secara brutal membantai warga kami. Melihatnya menyakitkan hatiku. Saya merasa sangat buruk, pada satu titik saya pikir lebih baik mati saja. Untungnya, saya menemukan sinar harapan baru. ”

Para prajurit militer menahan napas ketika mereka mendengarkan siaran radio. Selama sebulan penuh, mereka belum mendengar atau menerima pesanan dari atasan. Secara alami, mereka mengira presiden, panglima mereka, telah meninggal.

- “Fraksi Kwang Hwi. Mereka menyelamatkan saya yang tak berdaya yang terperangkap di bunker bawah tanah dan memberi saya harapan baru. Semoga kita bisa kembali ke dunia damai kita tanpa monster. ”

Keheningan terjadi di tempat berlindung, hanya untuk diganggu oleh suara seseorang menelan air liur mereka.

- “Warga negara tercinta. Kami berencana untuk menciptakan kembali Republik Korea dengan Fraksi Kwang Hwi. Misi pertama kami adalah merebut kembali bagian utara Provinsi Gyeonggi. Segera, Fraksi Kwang Hwi akan melakukan operasi militer di Pocheon dan Kabupaten Yeoncheon. Tolong bantu kami menciptakan Republik Korea baru selama masa krisis ini. Fraksi Kwang Hwi akan selalu menyambut baik warga dan tentara. Terima kasih."

Siaran berakhir segera setelah pidato presiden. Sebagai imbalannya, para prajurit militer berdiskusi di antara mereka sendiri. Mereka tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan karena mereka pada dasarnya terjebak di tempat penampungan.

“Suara itu terdengar akrab. Mungkin itu tidak palsu. "

"Bagaimana kamu bisa memutuskan hanya dengan itu?"

Tiba-tiba, para prajurit mendengar ketukan. Tempat perlindungan yang bising menjadi sunyi sekali lagi sampai komandan sementara mengeluarkan perintah.

“Kopral Kim, periksa kamera! Adapun sisanya, bersiaplah untuk pertempuran! ”

"Ya pak!"

Tentara bergegas mengambil bayonet dan menumpulkan senjata yang ditempatkan di dekatnya. Lengan utama mereka berkarat, jadi yang bisa mereka gunakan hanyalah ini. Setelah memeriksa visual, Kopral Kim berteriak.

"T-ada tentara bersenjata!"

"Bersenjata?"

Kapten memandang layar. Seperti yang dikatakan Kopral Kim, ada kelompok bersenjata yang menunggu di depan pintu masuk. Berbeda dengan Angkatan Bersenjata ROK, mereka mengenakan seragam militer hitam dan membawa berbagai peralatan yang tidak bisa didapatkan oleh tentara.

"A-Apa yang harus kita lakukan, Tuan?"

Kapten tidak bisa menjawab. Menggigit bibirnya, dia meraih walkie-talkie dan menekan tombol transmisi.

"Siapa ini? Ini adalah tempat penampungan militer. Tidak diperbolehkan bagi personel yang tidak berwenang. ”

- “Kami dari Fraksi Kwang Hwi. Di bawah perintah presiden, kami menyelamatkan tentara yang masih hidup. Silakan buka gerbang. "

Mendengar apa yang dikatakan Fraksi Kwang Hwi, tempat penampungan menjadi berisik sekali lagi. Mereka masih tidak percaya berita itu.

"R-penyelamatan?"

"Di bawah perintah presiden?"

"Semuanya diam!"

Setelah menenangkan para prajurit, Kapten mendorong untuk berbicara sekali lagi.

"Maaf, tapi kita perlu memverifikasi keabsahan pesanan itu."

Seolah-olah mereka mengharapkannya, komandan dari Fraksi Kwang Hwi menganggukkan kepalanya.

"Smartpad," perintahnya.

Seorang tentara dari belakang mengeluarkan smartpad dan memberikannya kepada petugas. Petugas membalik smartpad sehingga orang-orang di penampungan militer bisa melihat. Di layar, seorang presiden yang tampak lelah hadir. Tanpa sadar, Kapten memberi hormat.

"T-Tuan. Presiden! Kapten Sang Hoon Lee hadir! "

- “Senang melihatmu, Kapten. Saya Presiden Shin Myeong Lee. Ini adalah sekutu kita, jadi jangan takut. Buka gerbangnya. Kami akan memindahkan Anda ke markas baru sehingga Anda semua bisa beristirahat sampai kami menetapkan Anda misi baru. "

“U-mengerti! Kami akan segera membuka gerbang! "

Kapten dapat mengatakan bahwa ini bukan video yang direkam sebelum presiden dapat mengingat namanya. Segera, dia menekan sakelar. Lampu peringatan oranye menyala saat gerbang besi terbuka.


Post by JealousBird32 May 02, 2020
<
Buka Komentar

Jadilah yang pertama mengomentari!