Mengerti


Presiden gemetar ketakutan ketika penjaga keamanan yang melindunginya jatuh ke lantai. Kepala Petugas Keamanan juga pingsan setelah ditembak di hati. Dengan sikap mengancam, Kwang Hwi mengarahkan Glock-nya ke arah para politisi.

"Presiden, minggir."

Presiden menatap kosong ke penjaga keamanan yang mati. Jackson, yang berdiri di sebelah Kwang Hwi, melangkah maju untuk menarik presiden. Bawahannya yang lain mengarahkan senjata ke kelompok itu untuk memastikan mereka tidak melakukan gerakan mendadak. Di bawah todongan senjata, para politisi menjadi pucat.

"T-Tunggu!"

"Hei!"


Tembakan ditembakkan dan darah dimuntahkan dari dua politisi saat mereka juga runtuh. Darah merah mengalir dari kepala mereka, membentuk genangan air yang bercampur dengan darah hitam Keku. Mendapatkan kembali akal sehatnya, presiden berteriak.

"A-apa yang kamu lakukan ?! Bukankah kita menyetujui kesepakatan ?! ”

"Ya, kami melakukannya."

"Lalu mengapa?!"

Kwang Hwi mengerutkan alisnya.

"Apakah kamu benar-benar bertanya karena kamu tidak tahu apa-apa?"

Diam-diam menatap presiden, Kwang Hwi mengulurkan lengannya dan Jackson memberinya sebuah buku catatan yang cerdas. Setelah mengetuk perangkat beberapa kali, ia memberikan smart pad kepada presiden.

"Apakah kamu masih mengatakan kamu tidak tahu apa-apa?"

Di layar, itu ditampilkan umpan video langsung dari pria yang ditangkap. Para lelaki mengenakan pakaian hitam untuk menyembunyikan identitas mereka, tetapi mereka tampak seperti mereka menderita luka-luka. Darah mereka membasahi lantai, pakaian, belati, dan kabel yang mereka bawa.

"Kamu benar-benar tegas karena mencoba mencuri di rumah kosong."


Presiden menggigit bibirnya. Dia telah melanjutkan dengan rencana rahasia setelah mengkonfirmasi dengan satelit bahwa markas Fraksi Kwang Hwi hampir kosong. Dia kebetulan memiliki pasukan khusus bersembunyi di bunker bawah tanah tepat di bawah pangkalan Uijeongbu. Meskipun mereka tidak memiliki senjata, semua anggota adalah pejuang yang berpengalaman. Mengetahui hal ini, presiden berpikir mereka memiliki peluang bagus untuk menjarah markas besar, tetapi dia tidak berpikir rencananya akan gagal.

“Kamu melukai orang-orangku dan bahkan membunuh beberapa. Meskipun begitu, kamu berani mengangkat suaramu terhadapku? ”

Kwang Hwi tidak berteriak, tetapi amarah merembes dari suaranya. Secara alami, Kwang Hwi tidak pernah bermaksud untuk membiarkan presiden pergi. Dia ingin mendapatkan beberapa rekrutan baru. Itu sebabnya dia setuju dengan kondisi yang tidak menguntungkan yang ditawarkan presiden. Namun, dia tidak berpikir presiden akan merencanakan sesuatu di belakangnya, membunuh anak buahnya. Dengan susah payah, dia menenangkan diri dan mengingat tujuan aslinya.

"Sekarang karena ini, kami akan mengambil semuanya darimu."

"A-apa yang kau rencanakan denganku ?!"

"Jangan khawatir. Kami tidak berencana untuk membunuhmu atau menyiksamu. Anda akan menjadi seperti Kaisar Jepang. "

"Kaisar ... dari Jepang?"

'Kaisar Jepang? Tidak mungkin, dia tidak akan ?!

Wajah presiden menjadi gelap.

“Kami sudah mendapatkan kekuatan yang diperlukan. Sekarang kami memiliki Anda, presiden Korea Selatan, kami mendapatkan pembenaran. Ini berarti bahwa kita adalah satu-satunya kekuatan di era ini yang telah memperoleh kekuatan dan tujuan. ”


Kwang Hwi tersenyum dalam hati. Sekarang dia memiliki presiden, menjadi lebih mudah untuk menumbuhkan pengaruhnya. Itu akan mudah untuk memenangkan orang-orang dan membuat mereka menyerah. Dia bahkan bisa menemukan fasilitas tersembunyi untuk membangun kembali dan menyerapnya ke dalam Fraksi Kwang Hwi. Prajurit yang ada dari Angkatan Bersenjata ROK akan bergabung dengan Fraksi Kwang Hwi tanpa membuat keributan. Adapun presiden, ia gemetar karena dipermalukan menjadi boneka.

"B-kejam sekali!"

Kwang Hwi mengabaikan tatapan tajam yang diberikan presiden dan mulai berjalan pergi.

"Kami meninggalkan tempat ini."

Dia memandang Kepala Keamanan yang tertembak dan terbaring di lantai.

“Aku tidak ingin mendengar tentang dia hidup kembali. Pastikan dia tetap mati. "

Para prajurit menaklukkan semua yang selamat, tidak termasuk presiden. Sebagian besar yang selamat adalah staf yang bekerja di Blue House. Kwang Hwi berencana untuk memenangkan mereka di kemudian hari. Dia tidak punya alasan bagus untuk membunuh semua politisi karena mereka tidak bisa memberontak seperti penjaga keamanan. Jika dia tidak bisa berdamai dengan mereka, dia hanya akan mengirim mereka ke pertanian. Terserah mereka untuk mengambil kesempatan yang ditawarkannya.

Para prajurit yang tersisa pergi untuk mengkonfirmasi bahwa penjaga keamanan sudah mati karena mereka tidak bisa tahu apakah seseorang mengenakan rompi anti peluru. Menekan senjata mereka ke kepala orang-orang yang terbaring di lantai, para prajurit menarik pemicu mereka. Sementara itu, bawahan Kwang Hwi melindungi presiden. Mereka memperlakukannya sebagai barang berharga.

"Sitrep."

- “Monster di luar Blue House tertarik oleh tembakan, tetapi jumlah mereka tidak mengancam. Aman untuk keluar. "


"Dikonfirmasi. Kami akan memindahkan paketnya. "

Kwang Hwi dan anak buahnya keluar koridor dan tiba di atas tanah. Itu berisik di luar karena ada monster yang menyerang di Blue House dan helikopter menembaki mereka.

"Kirim para korban dan presiden ke Mi-26."

Tentara yang menembak di dekat lokasi pendaratan mulai mundur satu per satu. Capung bergerak dengan tekun untuk memberi mereka waktu.

- "Mi-26 siap lepas landas!"

"Duluan."

Helikopter besar perlahan naik ke langit. Berbeda dengan Dragonfly yang tenang, baling-baling rotor Mi-26 menghasilkan suara keras. Mengikuti Mi-26, helikopter lain juga bergegas ke langit. Tepat setelah Kwang Hwi naik helikopter, monster yang belum pernah dilihatnya muncul. Dia mengarahkan senapannya ke arah monster dan menembak. 12 putaran pengukur menembus kulit dan daging monster tanpa perlawanan dan merobek organ dalam mereka. Yang terdekat praktis diparut sampai mati ketika cangkang merah jatuh di atas mayat mereka. Kemudian, Capung terakhir naik ke langit.

***

- "Bos!"

"Apa masalahnya?"


- "Benda terbang tak dikenal mendekati kita dari belakang."

"BENDA TERBANG ANEH?"

Berpegangan pada pagar pengaman, Kwang Hwi melihat ke luar. Dia hampir tidak bisa melihat garis hitam di sisi lain.

"Naikkan kecepatan."

Helikopter meningkatkan kecepatan mereka. Bersandar ke depan, mereka menavigasi melalui langit. Dasbor menampilkan kecepatan melebihi 250 km / jam. Untungnya, garis hitam itu tampaknya kesulitan mengimbangi helikopter, dan jaraknya tidak lagi menyempit. Masalahnya adalah siluet baru muncul di atas garis hitam. Meskipun jaraknya jauh, orang dapat dengan mudah melihat ukurannya yang besar.

- “Objek baru muncul di radar! Ini besar! ”

"Apa?"

Kwang Hwi mengingat monster burung raksasa yang memicu misi darurat.

- "Semakin dekat!"

Kecepatan maksimum helikopter adalah 280 km / jam. Meski begitu, monster itu dengan cepat menutup celahnya. Sebagai tanggapan, pilot berbicara karena khawatir.

- "Bos, pada tingkat ini ia akan mengejar kita."

Kwang Hwi tidak panik. Sebaliknya, dia melihat sekeliling dan mengkonfirmasi lokasinya saat ini.

- "Bos?"

"Jangan khawatir."

Kwang Hwi mengganti saluran radio.

"Pansir."

- "Pansir, menunggu pesanan."

“Saat ini ada seekor burung raksasa yang mengikuti kita dari belakang. Apakah Anda dapat mengonfirmasi itu? "

Setelah keheningan sesaat, Kwang Hwi mendengar jawaban.

- "Iya! Kami sudah mengkonfirmasi koordinatnya. "

"Tembak ke bawah."

- "Diterima. Pansir. Target terkunci. Rudal ... tembak! ”

Dari tabung peluncuran, sebuah rudal 57E6 melesat ke depan. Panjangnya 3,2 meter dan mampu mencapai 1.300 m / s. Saat melayang di langit, ia menempuh jarak yang sangat jauh dan dengan cepat mencapai targetnya. Tepat di belakangnya, rudal lain mengikuti ekornya. Terlambat menyadari diserang, burung monster itu bergegas untuk menghindari rudal. Mengkhianati tubuhnya yang besar, burung itu cukup gesit.

Rudal pertama baru saja menyerempet monster itu. Namun, rudal itu dirancang untuk meledak sesuai perintah. Ledakan itu menelan visi monster itu, menciptakan tabir asap. Dari layar asap, rudal kedua muncul dan terbang menuju sasarannya. Itu mengenai target dan rudal 90kg menelan burung monster. Burung itu mengepakkan sayapnya dan bergetar. Lebih banyak rudal tiba tepat waktu, menembus punggung monster itu. Saat ledakan berlanjut, monster itu menghilang dalam asap hitam. Dengan satu teriakan terakhir, tubuhnya yang terpotong-potong jatuh ke tanah ..

『Kamu telah mengalahkan 'Giant Bett.'』
『Kamu telah mendapatkan 200.000 MP.』

『Anda telah mengalahkan anggota keluarga Armata.』
『Armata sekarang akan mengambil tindakan secara pribadi, meskipun ada kerumitan.』
『Sebagai hadiah, Anda telah memperoleh 200.000 MP.』

- "Target dihilangkan!"

Dengan wajah masam, Kwang Hwi menutup notifikasi.

"Burung raksasa itu hanya hewan peliharaan?"

Marah oleh kematian pemimpin mereka, burung-burung lain memekik. Mereka tampaknya tidak memiliki niat untuk melarikan diri, karena mereka dengan panik mengepakkan sayap mereka. Jarak mulai menutup.

- "Bos! Bukankah kita seharusnya merawat orang-orang yang mengikuti kita? Mereka tidak terlihat akan menyerah. ”

Setelah berpikir, Kwang Hwi mengangguk. Dia menyimpulkan bahwa jika mereka mengejarnya kembali ke markas, ada kemungkinan dia bisa menderita kerugian yang tidak perlu. Yang terbaik adalah merawat mereka sekarang dan kemudian kembali.

“Dua Capung akan terus mengawal Mi-26. Sisanya akan berubah untuk terlibat dengan musuh dari belakang. "

- "Dimengerti."

Capung menoleh, termasuk yang ditunggangi Kwang Hwi. Mereka menghadapi burung-burung monster dan menyerang mereka.

"Gunakan roket Hydra dan lanjutkan dengan autocannons."

- "Rudal pergi!"

Bersamaan, Capung meludah roket Hydra yang meninggalkan jejak asap putih di langit biru jernih. Mungkin karena permusuhan mereka yang ekstrem, monster-monster itu tidak memalingkan punggung mereka bahkan setelah melihat rudal. Itu pasti bagus untuk Fraksi Kwang Hwi

saat monster terbang langsung ke kematian mereka. Kembang api meletus di langit, menelan Bett. Kerusakan itu diperkuat oleh fakta bahwa para monster saling menempel satu sama lain. Setiap ledakan meninggalkan celah kosong di garis hitam yang mereka bentuk.

『Kamu telah mengalahkan 10 Bett lebih cepat daripada orang lain di dunia.』
『Sebagai hadiah ....』

『Kamu telah mengalahkan 100 Bett lebih cepat daripada orang lain di dunia.』
『Sebagai hadiah ....』

『Kamu telah mengalahkan 200 Bett lebih cepat daripada orang lain di dunia.』
『Sebagai hadiah ....』

Setelah kehabisan pasokan roket Hydra mereka, Capung melanjutkan untuk menyerang dengan autocannons mereka. Sementara autocannons tidak memiliki daya tembak yang kuat dari roket, mereka masih lebih dari cukup untuk berurusan dengan sisa makanan. Monster burung dibor dengan lubang. Darah hitam menyembur dari luka-luka mereka dan bau busuk menusuk hidung Kwang Hwi. Meskipun ada pembantaian sepihak, monster-monster itu tidak menyerah dan terus memburu mereka.

"Duo Hurricane, saatnya kamu untuk debut."

- "Iya Bos!"

Seung Chan dan Jin Hyun mengulurkan tangan mereka ke arah Bett.

"Serang secara terpisah."

- "Roger."

Bilah yang tak terlihat ditembakkan dari tangan Seung Chan, memotong Bett di depan. Setiap serangan menghantam tempat-tempat vital karena ia memiliki kontrol yang lebih baik atas kekuatannya setelah latihan. Para monster mengiris sayap mereka dan mata mereka terbelah dua. Sebaliknya, Jin Hyun melepaskan angin kencang dari tangannya. Bett yang dengan panik mencoba untuk menutup celah didorong kembali. Terkejut dengan fenomena tiba-tiba, mereka mengepakkan sayap mereka lebih keras. Namun, mereka tidak bisa menang melawan tekanan angin. Diberi jendela peluang, Capung menembak jatuh yang melambat.

Dragonfly Kwang Hwi, yang terbang di tempat, dengan cepat terbang. Seekor monster telah mencoba serangan bunuh diri dan bertabrakan dengan helikopter yang tergelincir, mengguncang helikopter. Memeriksa bahwa sabuk pengamannya aktif, Kwang Hwi mengeluarkan AA-12-nya. Dia menembak dan monster itu mengeluarkan tangisan terakhir sebelum jatuh. Bahkan ketika helikopter berguncang, Kwang Hwi menembak dengan sangat teliti pada monster yang masuk. Di satu sudut matanya, pemberitahuan tentang prestasinya terus muncul. Ketika helikopter hampir kehabisan amunisi, Fraksi Kwang Hwi telah sepenuhnya menundukkan gerombolan monster. Atas perintah, setiap unit melaporkan kondisinya.

- "Mi-26 dan dua unit pengawalan telah dengan selamat tiba di pangkalan operasi depan Uijeongbu."

- “Bagian depan gelas Dragonfly-2 hancur.”

- "Ekor vertikal Capung-4 sedikit rusak."

Untungnya, tidak ada yang dibawa keluar atau rusak parah. Secara alami, tidak ada korban yang dilaporkan.

"Ayo kembali ke markas."




See another chapter
Post by JealousBird32 May 02, 2020
> <
Buka Komentar

Jadilah yang pertama mengomentari!