Kontak


"Apa yang kamu katakan, Chief ?!"

Orang-orang yang terkejut mengangkat suara mereka. Meskipun mereka adalah politisi yang pandai menjaga wajah poker, mereka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka. Presiden tidak dikecualikan. Harapan mereka yang tinggi menyebabkan kekecewaan besar yang membuat wajah mereka kusut.

"Jelaskan pada kami, Chief. Apa maksudmu mereka bukan orang-orang kita? ”

Ketika Ketua tetap diam, presiden menarik napas dalam-dalam untuk mendapatkan kembali ketenangannya. Dia bertanya lagi.

“Aku tidak berusaha menegurmu atau apa pun. Saya hanya ingin tahu alasan mengapa Anda percaya demikian. Katakan yang sebenarnya. "


Kepala Petugas Keamanan menunjuk ke satu sisi gambar.

“Jika kamu melihat dari dekat ke sudut kanan bawah, kamu akan melihat sebuah kendaraan dengan senapan mesin yang berat. Kendaraan itu disebut K-151, Kendaraan Taktis Ringan yang baru saja diterima militer kita. Sementara sebagian kecil dijual di luar negeri, itu adalah salah satu model paling populer yang kami beli. "

"Ya? Lalu kenapa mereka bukan dari militer kita? ” Seseorang mengganggunya dengan sebuah pertanyaan, tetapi Ketua mengabaikannya dan melanjutkan penjelasannya.

"Masalahnya adalah APC dan tangki di sebelahnya."

"Apa yang salah dengan mereka?"

Semua orang menatap layar, masih bingung. Berbeda dengan Menteri Pertahanan Nasional yang absen, kebanyakan orang yang hadir di sini tidak memiliki pengetahuan militer.

"Kendaraan itu adalah peralatan yang digunakan oleh pasukan Israel."

"Aku-Israel?"

Para politisi memiringkan kepala mereka dan berpikir pada diri mereka sendiri, 'Bukan Korea Utara, atau Cina, atau Jepang, tetapi Israel? Mengapa pasukan Israel beroperasi di Korea Selatan? '

"Kami juga punya masalah lain."


Ketua mengarahkan perhatian mereka ke layar sekali lagi. Di atas Light Tactical Vehicle, mereka bisa melihat seorang prajurit dari Fraksi Kwang Hwi. Orang yang dimaksud adalah, tanpa ragu, orang Korea.

"Seorang Korea mengoperasikan kendaraan Israel."

Orang-orang yang berkumpul di Situation Room terdiam. Pikiran mereka dibiarkan berantakan, tidak mampu memahami situasi. Hanya presiden, yang sesuai dengan perannya, dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.

"Kita harus menghubungi mereka."

"Iya. Kami harus menghubungi mereka terlebih dahulu. Terlepas dari kebangsaan, mereka memiliki apa yang paling kita butuhkan. ”

Ketua setuju dengan presiden. Bahkan jika mereka bukan bagian dari Angkatan Bersenjata ROK, mereka harus memeriksa apakah pemerintah Korea dapat bekerja sama atau menggunakannya.

"Apakah semua orang setuju?"

Menteri Kehakiman yang linglung dan pejabat lainnya mengangguk. Pada akhirnya, mereka tidak punya rencana lain. Segera setelah itu, presiden membuat keputusan.

"Kalau begitu, mari kita hubungi mereka."

***


Kendaraan dari Fraksi Kwang Hwi melintasi jalan-jalan. Mereka berlari melalui Uijeongbu untuk menemukan persediaan yang berguna. Beberapa saat yang lalu, mereka menemukan sejumlah besar gas dari pompa bensin. Dalam perjalanan, Kwang Hwi melihat sesuatu dan membentak perintah.

"Berhenti!"

- "Eh?"

Sopir itu terkejut oleh perintah tiba-tiba, jadi Kwang Hwi berteriak lagi.

"Aku bilang berhenti!"

Dengan pekikan, APC berhenti di jalan. Kendaraan yang mengikuti dari belakang juga berhenti.

"Buka pintu belakang."

- “Membuka pintu belakang. Semua anggota, harap waspada. "

Kwang Hwi keluar dari APC.

"Hei bos, ada apa?" tanya Jackson.


Kwang Hwi menunjuk jauh. Anak buahnya hanya mencari papan reklame elektronik. Itu adalah papan iklan elektronik yang dipasang oleh pemerintah setempat, terutama digunakan untuk iklan komersial atau politik. Layar elektronik kehilangan suaranya dan hanya menunjukkan huruf hitam dengan latar belakang putih.

Kami ingin bicara.
Kata-kata baru sedang ditulis tepat di bawahnya seolah-olah seseorang sedang mengetiknya dengan keyboard mereka di tempat.

5F
Gedung Pemerintah Utara Provinsi Gyeonggi
Tidak mengalihkan pandangan dari papan iklan, Kwang Hwi mengambil radionya.

"Kami menuju ke Gedung Pemerintahan Utara."

Setelah melewati kereta ringan dan dermaga, mereka tiba di tujuan. Sebuah bangunan yang cukup megah disambut Kwang Hwi dan anak buahnya.

APC melaju di trotoar, yang retak karena beratnya. Sebuah tangga kecil menghalangi jalan, tetapi tidak menimbulkan tantangan karena APC dirancang untuk beroperasi di medan yang kasar.

Setelah menaiki tangga, APC berhenti di depan pintu masuk utama. Tentara bersenjata lengkap keluar dari kendaraan mereka. Untungnya, mereka tidak memiliki masalah dengan visibilitas karena satu-satunya yang berdiri di dekatnya adalah gedung pemerintah. Kwang Hwi, yang mengkonfirmasi bahwa area itu bersih, keluar dari kendaraannya.

- "Bos, Bangau juga melaporkan daerah itu jelas."

"Awasi itu, untuk jaga-jaga."

Kwang Hwi dan anak buahnya memasuki gedung. Seperti halnya bangunan lain, ada tanda-tanda kerusakan di mana-mana. Orang-orang bergerak di depan Kwang Hwi dan menyisir gedung.


[5F] Kebijakan Industri Kebijakan DMZ Teknologi Konstruksi Perencanaan Darurat Keselamatan Darurat
Dia berjalan melewati koridor. Setiap pintu memiliki papan nama dengan nama departemen di atasnya, seperti Kebijakan Industri atau Teknologi Konstruksi.

"Menemukannya."

Sebaliknya, semua yang dimiliki Kamar 505 adalah angka. Papan tombol di pintu memancarkan cahaya biru redup.

"Mereka pasti memiliki sumber listrik di suatu tempat."

Kwang Hwi memasukkan kata sandi yang dia terima sebelumnya.

Dengan bunyi bip, pintu yang terkunci sedikit terbuka. Ketika Kwang Hwi hendak masuk, Jackson melangkah maju.

"Bos, aku akan periksa dulu."

Untungnya, ruang interiornya sunyi. Di sebuah ruangan kecil, hanya ada sofa yang nyaman dan peralatan untuk panggilan video. Mengkonfirmasi bahwa tidak ada ancaman, Jackson meninggalkan ruangan.

Segera setelah itu, kamera di salah satu sudut ruangan fokus pada Kwang Hwi. Saat monitor dihidupkan, seorang lelaki tua muncul di layar. Kwang Hwi tahu wajah familiar itu.

- "Senang bertemu denganmu. Saya adalah presiden Republik Korea, Shin Myeong Lee. "

"Aku adalah panglima tertinggi dari Fraksi Kwang Hwi, Kwang Hwi Baek."

Presiden menatap dengan terkejut.

- "Fraksi Kwang Hwi ... Apakah kamu tidak dari militer kita?"

"Sayangnya tidak ada."

Untuk sesaat, presiden tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya. Dalam situasi yang mengerikan, angkatan bersenjata muncul tetapi mereka bukan bagian dari Angkatan Bersenjata ROK. Dia sangat bermasalah dengan situasi yang berkembang.

- "Jadi, Kepala Petugas Keamanan itu benar."

"Untuk apa kau ingin melihatku?"

Secara alami, Kwang Hwi tidak peduli dengan apa yang dirasakan presiden. Dia sedikit terkejut bahwa presiden dan kepala pemerintahan masih hidup, tetapi tidak ada kegembiraan khusus.

- "Meskipun sangat disayangkan mendengar bahwa Anda bukan bagian dari militer kami, kami ingin mengajukan penawaran."

"Kamu punya telingaku."

- “Perwakilan dari semua partai politik, termasuk saya, telah dievakuasi ke bunker bawah tanah di Gedung Biru. Tolong selamatkan kami dari sini. ”

Kwang Hwi memberi presiden pandangan terkejut.

"Aku punya keraguan, tetapi apakah mereka benar-benar tidak dapat mengungsi?"

Merasakan tatapan ragu, presiden berbicara dengan ekspresi serius.

- "Kami saat ini bersembunyi di bunker bawah tanah yang terletak di Sangchunjae."

'Sangchunjae, ya?'

Itu adalah lokasi yang sering disebutkan oleh media, sebuah bangunan tradisional Korea yang digunakan terutama untuk pertemuan politik.

- “Ketika bencana itu terjadi, saya sedang mendiskusikan masalah yang tertunda di Sangchunjae dengan perwakilan dari masing-masing partai politik. Lalu tiba-tiba, monster berdatangan dari mana-mana. Yang membuat segalanya menjadi lebih buruk, senjata tim keamanan kami semuanya dihancurkan. Sementara kami bisa bertahan untuk sementara waktu, mereka membanjiri kami dengan jumlah mereka dan kami bergegas untuk melarikan diri ke bunker bawah tanah di Sangchunjae. Masalah yang kita hadapi saat ini adalah bahwa bunker ini tidak lengkap. ”

"Tidak lengkap?"

- “Masih dalam proses konstruksi. Tidak ada cukup makanan atau tindakan defensif untuk melindungi kita. Makhluk-makhluk itu telah melihat kami dan telah mencoba untuk menghancurkan beberapa kali. Sementara pintunya baik-baik saja, dinding sudah mulai retak. Kalau terus begini, mereka akan merusak bunker kita dan kita semua akan mati. ”

Kwang Hwi memahami situasi sulit mereka. Jika bunker baik-baik saja, presiden akan menunggu dengan sabar dari dalam. Dia akan bisa bertahan selama berbulan-bulan. Selama waktu itu, dia akan mencari sisa militer atau kolaborator yang mungkin selamat. Namun, dia tidak punya waktu, jadi dia dengan cepat menawarkan kesepakatan kepada Fraksi Kwang Hwi.

“Penyelamatan…. Apa yang akan kita terima sebagai balasannya? "

Presiden terdiam sesaat, merenungkan apa yang akan ditawarkan. Kwang Hwi menunggu dengan sabar karena dia tahu itu bukan keputusan yang mudah untuk dibuat.

- "Menurut penyelidikan kami, kami mendengar bahwa Fraksi Kwang Hwi mereklamasi Dongducheon, Yangju, dan Uijeongbu."

"Iya."

- "Kami akan secara resmi mengakui kedaulatan Anda atas nama pemerintah Korea Selatan."

'Saya kecewa.'

Itu bukan istilah yang menguntungkan untuk Kwang Hwi karena dia sudah menaklukkan wilayah itu. Dia tidak perlu persetujuan dari pemerintah.

"Apakah itu semuanya?"

- "Selain itu, bagaimana kalau kita menawarkan peralatan yang tidak kita gunakan?"

"Peralatan apa?"

- "Apakah kamu tahu kelas Baengnyeongdo?"

“Kelas Baengnyeongdo? Apakah Anda berbicara tentang kapal serbu amfibi? "

Presiden mengangguk.

- "Meskipun tidak dipersenjatai dengan senjata apa pun, konstruksinya selesai."

"Kapal serbu amfibi, ya?"

Kwang Hwi menelan ludah. Sementara ia menginginkan kapal itu, Fraksi Kwang Hwi saat ini tidak dapat mengoperasikannya. Mereka tidak memiliki personel terlatih untuk itu atau pelabuhan yang diamankan.

- "Apakah kamu tertarik?"

"Yah, bagaimanapun juga ..."

Setelah mengatur pikirannya, Kwang Hwi mengangguk.

- “Jika Anda bisa menyelamatkan kami dari tempat saat ini, kami akan memberi tahu Anda lokasi kapal. Kapan kamu bisa sampai di sini? ”

“Kita perlu waktu untuk merencanakan operasi. Mengapa kamu tidak kembali kepada kami besok besok? ”

- "Besok ... baiklah. Akan sangat bagus jika Anda bisa membantu kami segera. "

Setelah membuat janji, Kwang Hwi mengakhiri panggilan video. Layar yang menunjukkan presiden dimatikan dan dia keluar ruangan. Bawahannya menunggunya di luar, ingin tahu tentang apa yang terjadi.

"Komandan! Kamu bicara dengan siapa? ”

"Presiden."

"T-presiden?"

"Tunggu."

Kwang Hwi melihat sekeliling dan kemudian membawa bawahannya ke tempat yang jauh. Dia harus memastikan tidak ada yang menguping.

"Apa yang terjadi di dalam?"

"Presiden…"

Kwang Hwi berbagi rincian tentang situasi presiden dan tawaran yang dibuat pemerintah Korea. Bawahannya mendengarkan dengan seksama.

"Hm, permintaan pertolongan."

"Itu masuk akal, karena tim keamanan mereka dilucuti."

“Bos, apa kamu baik-baik saja dengan kelas Baengnyeongdo? Kami bisa mendapatkan satelit mereka dan banyak lagi. ”

Melihat sekeliling, Kwang Hwi berbisik dengan suara lembut.

"Bagaimanapun, begitu kita menyelamatkan presiden ..."

Setelah mendengarkan rencananya, bawahannya menyeringai jahat.

“Jadi kamu punya rencana. Nah, kalau itu masalahnya ... "

"Kamu bos yang benar. Kami benar-benar tidak perlu menegakkan kesepakatan yang adil. ”

Tidak mendengar pertentangan, Kwang Hwi membuka mulutnya sekali lagi.

"Pertama, kita akan mengerahkan Bangau dan mencari tahu situasi di sekitar Blue House. Kemudian, kita akan menyelamatkan presiden dan berpikir sesudahnya. "

"Roger itu, bos!"

"Untuk saat ini, kami akan menggunakan tempat ini sebagai basis operasi maju. Pertahankan garis pertahanan dan buat diri Anda nyaman di sini. Kami akan minta helikopter mengangkut persediaan yang diperlukan. ”

Bawahan bergerak dengan tergesa-gesa. Memerintah tim mereka masing-masing, mereka mulai mendirikan pangkalan sementara.

Sementara semua orang sibuk, Kwang Hwi naik ke atas APC. Dia memutuskan untuk menggunakan APC sebagai pusat komando sampai markas selesai.

“Bangau, pindah ke lokasi berikutnya. Periksa 1 Sejongno, Jongno-gu, Seoul. "

- "1 Sejongno, mengerti."

Pilot Heron, yang mengkonfirmasi lokasi, menjadi kehabisan kata-kata.

"Apakah kamu mengkonfirmasi lokasi?"

- "Apakah itu Blue House?"

"Ya."

- “Dikonfirmasi. Kami akan melaporkan kembali begitu kami tiba di sana. "

Tidak butuh waktu lama bagi Bangau untuk tiba di Gedung Biru. Kwang Hwi melihat layar yang dipasang di dalam kendaraan. Dia menerima umpan video langsung dari Gedung Biru.

"Sudah lama sejak aku melihat beberapa Keku."

Tempat misterius tempat presiden Korea Selatan tinggal sekarang dikuasai oleh Keku.




See another chapter
Post by JealousBird32 May 02, 2020
> <
Buka Komentar

Jadilah yang pertama mengomentari!