Temukan (2)


Kwang Hwi mengeluarkan perintah baru kepada anak buahnya.

"Temukan Armata atau fasilitas yang memproduksi Golem secara massal."

Segera setelah itu, para pria mengerahkan Bangau. Itu adalah salah satu aset paling berharga dari Fraksi Kwang Hwi karena itu adalah satu-satunya peralatan yang cocok untuk pengintaian skala besar.

Beberapa orang berkumpul di Situation Room untuk mengawasi layar. Jika mereka menemukan sesuatu yang aneh, mereka membagikan pendapat mereka tentang masalah ini. Upaya mereka terbayar karena mereka dapat menemukan daerah yang mencurigakan dalam waktu kurang dari sehari.

"Bos. Kami menemukannya!"


Soo Min berlari ke kantor, mendorong Kwang Hwi dan bawahannya untuk menoleh.

“Kami menemukan dua lokasi mencurigakan. Puncak Cheonbosan dan Mt. Mangwolsa. "

"Tandai mereka di monitor."

Soo Min mengetuk smartpadnya untuk mentransfer gambar ke layar besar. Segera setelah itu, mereka ditampilkan di peta.

"Apakah kamu menemukan Armata?"

"Tidak pak. Kami tidak berpikir itu Armata. Kami menganggap itu adalah fasilitas yang memproduksi massal Golem. ”

Video yang diambil dari Puncak Cheonbosan ditampilkan di layar. Cheonbosan adalah gunung yang relatif kecil dengan ketinggian 335 meter. Namun, tebingnya yang berbatu membuatnya sulit memanjatnya.

Meskipun puncaknya relatif datar dan tidak penting, ada simbol tak dikenal yang digambar di atasnya. Simbol-simbol itu tampak seperti menghilang dari sedikit gangguan. Beberapa orang mencoba menganalisis simbol-simbol itu, tetapi mereka tidak bisa memahaminya.

"Kami telah mengkonfirmasi bahwa setiap kali simbol-simbol bersinar cerah, Mud Golem yang baru dibuat muncul di dasar gunung."

"Jadi pada dasarnya ini adalah fasilitas produksi."


"Ya, sepertinya begitu."

Soo Min menampilkan gambar berikutnya.

“Target selanjutnya adalah Mt. Mangwolsa terletak di Dongbansan. ”

"... Sepertinya lebih sulit untuk didekati daripada Cheongbosan."

Bagian tengah gunung itu adalah tebing vertikal, yang tampak berbahaya. Akan sulit untuk mengerahkan operasi skala besar, belum lagi kendaraan, ke tempat seperti itu.

“Setelah menemukan simbol-simbol di Cheonbosan, kami fokus mencari gunung terdekat. Secara kebetulan, kami melihat cahaya yang sama keluar dari Mt. Mangwolsa. "

"Bagus. Kami akan segera menyerang. "

Untungnya, mereka tidak harus pergi sendiri. Mereka benar-benar beruntung memiliki SPG yang dapat menembakkan proyektil beberapa kilometer jauhnya.

Di luar, SPG menunggu pesanan. Menara mereka sudah dinaikkan tinggi karena mereka telah menerima data penembakan sebelumnya. Mereka siap dipecat dengan menekan satu tombol. Kwang Hwi memberi mereka perintah sederhana.

"Api."


Suara memekakkan telinga bergema di Dongducheon dan jendela-jendela bangunan di dekat SPG bergetar keras. Warga Dongducheon sejenak menghentikan apa yang mereka lakukan, tetapi dengan cepat kembali ke tugas sehari-hari mereka. Itu tidak biasa bagi Fraksi Kwang Hwi untuk menembakkan senjata tanpa memberikan pemberitahuan.

Sebuah peluru terbang tinggi ke langit, hanya untuk kehilangan momentum dan kekuatannya. Setelah jeda sesaat, itu mulai turun kembali. Di bawah tekanan gravitasi yang menurun, kecepatannya meningkat tajam.

Ketika menyentuh tanah, sebuah ledakan besar terjadi. Seolah mencoba menelan semuanya, nyala api yang hebat meledak. Gelombang kejut menyapu sepanjang 50 meter, mengirimkan awan debu tebal ke udara. Simbol dihapus karena mereka tidak bisa menahan guncangan eksternal.

- "Hit dikonfirmasi!"

Begitu simbol-simbol itu dihapus, Lumpur Golem yang tersebar di sekitar Uijeongbu bubar.

[Kamu telah mengalahkan 100 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah mendapatkan 3000 MP.]

[Kamu telah mengalahkan 200 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah memperoleh 4000 MP.]

[Kamu telah mengalahkan 300 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah memperoleh 5000 MP.]

Satu cangkang mencukur separuh populasi Mud Golem. Saat jumlah pembunuhan meningkat, cadangan MP Kwang Hwi melonjak. Dibandingkan dengan monster lain, Mud Golem memberi dua kali Poin Merit. Mengkonfirmasi pembunuhan, Kwang Hwi menekan untuk poin lebih banyak.

"Target selanjutnya."


- “Target dikonfirmasi. Penembakan!"

Dua SPG ditembakkan pada saat bersamaan. Dalam mode MRSI, SPG menembakkan total enam putaran tepat di atas Mangwolsa. Gunung yang menikmati kedamaian sampai sekarang tidak dapat menghindari proyektil yang masuk. Tidak ada yang terlewat dan mereka semua mendarat dengan sempurna di atas Mangwolsa. Pagoda untuk guru Buddhis terhormat yang dianggap sebagai aset budaya untuk Gyeonggi-do dihancurkan oleh batu-batu besar yang runtuh. Bangunan di sekitarnya tidak tahan terhadap kekuatan destruktif SPG dan hancur berkeping-keping. Dalam hitungan detik, pagoda tertua Uijeongbu berubah menjadi reruntuhan.

Pada saat yang sama, ledakan menelan simbol yang tersembunyi di dalam Mangwolsa. Simbol-simbol yang berkedip-kedip kehilangan cahaya mereka, menarik napas terakhir mereka. Segera setelah itu, Golem yang tersisa kehilangan bentuk dan kembali ke tumpukan tanah.

[Kamu telah mengalahkan 400 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah memperoleh 6000 MP.]

[Kamu telah mengalahkan 500 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah mendapatkan 7000 MP.]

[Kamu telah mengalahkan 600 Golem Lumpur lebih cepat dari orang lain di dunia.]
[Kamu telah mendapatkan 8000 MP.]

- "A-semua Lumpur Golem telah dilumpuhkan!"

Semua orang di dalam Situation Room menempelkan matanya ke layar setelah mendengar laporan. Mereka tidak bisa mempercayainya sampai mereka melihat bahwa tidak ada Mud Golem yang berkeliaran di jalanan.

[Provinsi Gyeonggi, Uijeongbu ditambahkan ke kategori Area Kontrol.]

[Sangat disarankan untuk mengerahkan pasukan di daerah tersebut. Jika pasukan tidak dikerahkan, pasukan lain mungkin mengambil alih wilayah itu.]


Sementara mereka menghadapi beberapa masalah, Fraksi Kwang Hwi mampu mengamankan Uijeongbu dengan aman.

***

Keku yang bermata biru saling bertukar pandang. Pemimpin mereka menunjuk ke arah dinding putih dan berteriak untuk mengerahkan pasukannya. Yang lain mengangguk dan mengangkat tiang logam yang begitu besar sehingga banyak Keku, yang dikenal karena kekuatannya, kesulitan membawanya.

Monster menabrak tiang ke dinding, meninggalkan bekas kecil. Mereka tidak beristirahat dan terus mengayunkan senjata pengepungan mereka. Ketika mereka melanjutkan, tanda yang terlihat bertambah besar.

Para pria yang menonton adegan itu melalui kamera menggigit bibir mereka. Mereka bertanya-tanya apa yang terjadi pada Keku yang terdiam selama sebulan terakhir. Mereka tidak pernah berpikir mereka akan kembali setelah menemukan titik terlemah dari bunker.

Ketika dinding bergetar, salah satu penjaga keamanan bertanya kepada temannya.

"Apa yang harus kita lakukan?"

"Laporkan ke Ketua."

Pria itu mengangguk dan memutar nomor telepon.

“Ketua, ini tim keamanan. Monster menyerang dinding. ”

- "Tunggu sebentar. Saya akan berada disana."

Mendengar suara langkah kaki yang mendesak dari belakang, orang-orang itu berbalik dan segera berdiri tegak untuk menyambut Ketua.

"Chief, kamu akhirnya di sini."

"Katamu mereka menghancurkan dinding kita?"

Pria paruh baya itu memandang ke arah dinding yang tampak bergetar.

"Sejak kapan?"

“Kemarin, yang mereka lakukan hanyalah mengetuk dinding. Tidak sampai 10 menit yang lalu mereka memulai pengepungan mereka. Anda bisa melihatnya di layar. "

Matanya berkedut setelah menonton apa yang sedang terjadi.

'Kenapa sekarang?'

Dia tidak berpikir terlalu lama karena mereka harus segera memperkuat dinding.

“Pertama, perkuat dinding sebanyak mungkin. Kalian berdua akan pergi ke ruang penyimpanan dan membawa apa pun yang tidak kita gunakan. Kita perlu memperlambat mereka dengan barikade jika mereka menembus dinding kita. Juga, bawalah alat pemadam kebakaran dan perisai juga. ”

"Dimengerti!"

Para pria bergegas ke ruang penyimpanan.

“Sedangkan untukmu, aku ingin kamu tinggal di sini dan melapor setiap jam. Pastikan untuk segera melaporkan jika terjadi keadaan darurat. Mengerti?"

"Iya! Dipahami. ”

"Aku akan kembali setelah mengunjungi presiden."

Kepala Petugas Keamanan bergegas menyusuri koridor. Setelah berjalan melewati koridor kosong selama beberapa menit, pemandangan baru memasuki penglihatannya. Ada laki-laki berjas hitam menjaga pintu masuk ke sebuah ruangan di seberang koridor. Ketika penjaga melihat Kepala, mereka menyambutnya dengan hormat.

"Halo, Chief."

"Kerja bagus."

Segera setelah memasuki ruangan, sebuah logo biru yang dicap di lantai menyambutnya.

[Republik Korea, Gedung Biru]

Setelah melewati beberapa koridor dan pintu keamanan lagi, Kepala Petugas Keamanan akhirnya mencapai Ruang Situasi sementara. Karena fasilitas itu masih dalam pembangunan, ruangan itu cukup kosong.

'Kenapa disini.'

Jika senjata mereka tidak rusak, mereka akan memindahkan presiden ke bunker lain yang selesai. Namun, ratusan monster menyerang mereka sekaligus, membantai penjaga keamanan yang tidak bersenjata. Akhirnya, Ketua dipaksa untuk mengevakuasi presiden dan stafnya ke bunker terdekat.

Mungkin mereka akan memiliki peluang yang lebih baik jika musuh adalah manusia, tetapi mereka menghadapi monster yang melebihi kekuatan fisik manusia. Tanpa senjata api, yang tersisa hanyalah tongkat taktis yang tidak banyak membantu.

Mereka telah berpikir untuk melewati bangunan lain, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya karena mereka tidak dapat memastikan keselamatan presiden dan yang lainnya. Sementara mereka bisa menyelamatkan hidup mereka dengan melarikan diri ke sini, mereka tidak bisa merasa nyaman. Karena pembangunan Bunker Bawah Tanah Sangchunjae tidak lengkap, cadangan makanan mereka rendah karena tidak ditebar dengan baik dan mereka tidak memiliki rute pelarian jika monster menerobos pertahanan mereka.

"Ha ha ha."

"Banyak hal berubah menjadi hebat."

"Siapa yang tertawa?"

Dia memutar kepalanya ke tempat dia mendengar tawa itu. Perwakilan partai politik besar yang berlindung dengan presiden berbicara dengan wajah ceria. Ketua tidak pernah melihat mereka membuat wajah yang cerah selama bertahun-tahun.

'Apa yang sedang terjadi?'

Pemimpin Partai Kebebasan Korea melihat Kepala Petugas Keamanan dan melambaikan tangannya.

"Kepala! Kemana Saja Kamu?"

“Aku pergi untuk memeriksa di dinding. Apakah sesuatu yang baik terjadi? "

"Sesuatu yang bagus? Ha ha ha! Coba lihat di sini. Masih ada angkatan bersenjata! ”

"Eh?"

Pada awalnya, Kepala Suku mengira dia salah dengar.

"Angkatan bersenjata?"

"Kamu terlihat seperti tidak percaya padaku."

“Tentu saja dia tidak bisa. Sekarang, Kepala datang ke sini dan lihat ini. "

Perwakilan dari masing-masing pihak, yang telah berkumpul di depan layar, bergerak keluar dari jalan. Ketua berjalan mendekati layar. Seorang staf yang akrab membungkuk untuk menyambutnya.

"Kami melihat mereka melalui satelit."

"Ini adalah…"

Di layar, APC dan Tank bergerak dalam barisan. Dia tidak berharap melihat lagi. Selain itu, ada autocannons yang dipasang dengan sangat baik di atas APC. Kepala mengedipkan matanya. Melihat reaksinya, para politisi tertawa.

"Aku sudah bilang begitu."

Kepala Petugas Keamanan bergegas untuk memeriksa rincian foto. Lokasi dan waktu terlihat jelas.

[Provinsi Gyeonggi, Uijeongbu, 20180520. 1123]

Itu diambil hari ini jam 11:23 pagi, belum lama ini.

"Oh, Chief, kamu di sini juga?"

"Presiden!"

Masing-masing pemimpin partai menyambut Presiden dan begitu juga dengan Kepala Keamanan.

“Apakah kamu melihat fotonya? Kami benar-benar beruntung. Tidak disangka masih ada angkatan bersenjata. ”

"Tuhan harus benar-benar memperhatikan negara kita."

"Hubungi mereka segera dan bawa mereka ke sini. Tidak perlu khawatir tentang monster di luar. ”

Sementara presiden dan pemimpin partai politik dengan senang hati membahas tentang senjata, kepala petugas keamanan menggigit bibirnya. Dengan suara rendah, dia berbicara dengan hati-hati.

"Permisi."

"Ada apa, Chief?"

Presiden memandang Kepala Petugas Keamanan. Setelah keheningan sesaat, Kepala menutup matanya dan berbicara.

"Orang-orang dalam gambar satelit itu bukan dari negara kita."




See another chapter
Post by JealousBird32 May 02, 2020
> <
Buka Komentar

Jadilah yang pertama mengomentari!