Temukan (1)


Mud Golem yang merambah kehilangan bentuk dan kembali ke tumpukan tanah. Tanpa target, kerang terbang di udara. Salah satunya mendarat di atas bus, menyebabkan ledakan besar. Api merah terang melonjak ke langit untuk sesaat.

"Hentikan tembakan!"

Autocannons yang bekerja keras membisu untuk beristirahat. Meski begitu, aroma mesiu tajam menusuk hidung pria, hasil alami yang disebabkan oleh penembakan sepanjang hari. Itu lebih dari cukup untuk memuakkan mereka yang tidak terbiasa. Matahari sudah terbenam dan selubung tipis kegelapan telah menggantikannya.

- "Bos! Semua target telah dilumpuhkan! ”

Sebuah laporan dari Bangau menunjukkan bahwa Golem Lumpur yang dulu memenuhi layar semuanya telah kembali ke tanah.


"Bos, semua orang kelelahan."

Kwang Hwi memasang ekspresi suram pada hasilnya. Pada awalnya, dia cukup yakin bahwa mereka akan dapat menekan musuh dalam beberapa jam. Saat pertempuran berlanjut sepanjang hari, pandangannya menjadi suram.

Meskipun menghilangkan lebih dari ratusan Golem Lumpur, yang baru akan muncul pada interval yang ditentukan. Tidak ada akhir bagi mereka, tidak peduli berapa banyak putaran yang mereka tembak. Itu seperti menuangkan air ke dalam lubang tanpa dasar. Hanya setelah matahari terbenam barulah mereka bisa bernapas.

Kwang Hwi memeriksa para lelaki yang lelah di dekatnya. Setelah bertempur sengit sepanjang hari, mereka berada di batas mereka. Jika pertarungan berlanjut, korban akan terjadi karena kelelahan. Sementara dia ingin mencari di daerah itu, dia tahu itu akan menjadi permintaan egois dari pihaknya. Sekarang adalah waktu untuk mundur.

"Bersiaplah untuk kembali ke markas besar."

"Roger. Kami akan membuat persiapan. "

"Juga, ambil saudara-saudara kita yang telah meninggal."

Sayangnya, orang-orang pemberani yang berhadapan dengan don yang bermutasi semuanya tewas dalam aksi. Mereka adalah korban pertama dari Fraksi Kwang Hwi. Wajah-wajah bawahannya, termasuk Jackson, menegang mendengar berita itu. Mereka telah mencoba yang terbaik, tetapi hampir tidak mungkin untuk mencegah kerugian.

“Kita perlu memastikan bahwa keluarga saudara kita yang jatuh diperlakukan dengan hormat. Jackson, rawat itu untukku. ”

"Iya Bos."


"Sekarang, keluar!"

Pasukannya berpencar untuk melakukan persiapan yang diperlukan sementara Kwang Hwi menghubungi Situation Room di markas besar untuk menghubungi Mi-26. Mereka perlu dengan cepat mengangkut prajurit yang terluka. Meskipun berbahaya untuk memanggilnya tanpa pengawalan, dia harus mengambil risiko yang diperlukan. Untungnya, helikopter itu tiba dengan cepat tanpa ada masalah.

Embusan angin kencang dari atas berhembus ke rambutnya saat bilah berputar. Butir-butir keringat di dahinya mendingin dengan cepat. Di bawahnya, dua pria melambaikan tongkat lalu lintas untuk memandu helikopter. Ketika roda helikopter mendarat di tanah, pintu belakangnya terbuka dengan tergesa-gesa.

Segera setelah itu, tentara yang terluka dan mereka yang tewas dalam aksi naik ke kapal. Kemudian, gangster yang diikat dan yang selamat sama-sama dikawal di dalam. Akhirnya, Light Tactical Vehicle yang hancur menempati ruang yang tidak terpakai. Kendaraan itu benar-benar hancur oleh don, dianggap tidak bisa dioperasikan. Jadi, harus perlahan-lahan ditarik oleh kendaraan lain dari belakang. Pada saat helikopter angkut siap lepas landas, prajurit-prajurit pejalan kaki telah menyelesaikan persiapan untuk pergi.

“Kami akan kembali! Prioritaskan keselamatan semua anggota. ”

- “Berangkat ke Kantor Pusat Dongducheon. Ryker-2 akan memandu jalannya. "

Pasukan darat yang terdiri dari APC, tank, dan kendaraan taktis meninggalkan kantor polisi. Bahkan di langit yang gelap, badan pesawat Mi-26 mudah terlihat. Di belakang mereka, tumpukan debu di sekitar kantor polisi tertiup angin.

***

"Terhormat! Tidak!"

"S-Nak, apa yang harus aku lakukan sekarang ..."


Peti mati prajurit yang jatuh diletakkan di lapangan terbuka. Mereka dibuat untuk kemampuan terbaik yang mungkin di dunia apokaliptik. Meski begitu, itu tidak bisa dibandingkan dengan yang resmi dengan dekorasi mewah.

Setiap peti mati memiliki nama-nama prajurit yang jatuh, dan mereka dikelilingi oleh anggota keluarga mereka masing-masing. Setelah menerima berita pedih yang tiba-tiba, keluarga-keluarga berduka dengan cara mereka sendiri. Beberapa menangis dengan keras, sementara yang lain berduka dalam keheningan. Kwang Hwi dan bawahannya juga menghadiri pemakaman. Para penjaga segera berdiri tegak untuk menyambut mereka.

"Komandan, kamu sudah tiba."

Menempatkan jari telunjuk di bibirnya, Kwang Hwi mendekati keluarga. Mata semua orang tertuju pada panglima tertinggi.

“Kembalikan suamiku! Bawa dia kembali!"

Seorang janda melemparkan bunga ke wajah Kwang Hwi, menyebarkan kelopak bunga ke lantai. Para penjaga yang khawatir mencoba melindungi Kwang Hwi dari kerumunan, tetapi dia mengangkat tangannya untuk menghentikan mereka. Menekuk lututnya untuk mengambil krisan yang tersebar di tanah, dengan hati-hati ia meletakkannya di atas peti mati.

"Maafkan saya. Itu semua salah ku."

Dia membungkuk dalam-dalam kepada janda itu untuk menunjukkan ketulusannya. Bagi mereka yang telah kehilangan anggota keluarga mereka, adalah wajar untuk marah dan menderita. Sebagai pemimpin mereka, dia bertanggung jawab atas kematian mereka. Bahkan jika dia tidak dapat mencegah korban, dia mungkin telah mengurangi jumlahnya jika dia dengan hati-hati merencanakan operasi sebelumnya.

Bawahannya, yang mengikuti dari belakang, juga membungkuk diam-diam. Melihat pria yang tangguh dan berperang ini meminta maaf padanya, janda itu menangis. Kwang Hwi kemudian diam-diam membungkuk ke keluarga lain. Bagi mereka yang tidak memiliki anggota keluarga, dia tinggal di depan peti mati sebentar untuk berdoa. Tanpa kerabat untuk mengucapkan selamat tinggal, dia tidak bisa meninggalkan mereka sendirian.

“Ini waktu yang singkat, tetapi terima kasih telah bersama saya. Aku ... akan menemuimu lagi ketika aku sampai di sana. "


Setelah selesai, Kwang Hwi meninggalkan pertemuan pemakaman. Seolah mencerminkan hati orang-orang, awan suram tampak seperti mereka juga akan meneteskan air mata. Setelah lama diam, Kwang Hwi membuka mulutnya.

"Soo Min?"

"Iya Bos."

"Mengapa kita tidak mengirim tahanan yang kita tangkap kali ini ke pertanian kita?"

Di situlah Fraksi Kwang Hwi lahir dan juga tempat Kwang Hwi tinggal sebelum monster muncul. Setelah pindah ke Dongducheon HQ, rumahnya digunakan kembali sebagai lahan pertanian untuk memanfaatkan ladangnya yang luas dan beberapa orang yang selamat baru-baru ini dikerahkan di sana untuk mengolah tanah.

"Apakah kamu berencana untuk menggunakannya sebagai budak?"

"Ya. Tidak ada alasan yang baik untuk membuat mereka tetap hidup, jadi sebaiknya kita menggunakannya untuk kerja manual. ”

Laporan datang bahwa mereka membutuhkan lebih banyak tenaga kerja untuk mengelola tanah pertanian yang berlimpah, sehingga Soo Min setuju dengan Kwang Hwi.

"Dimengerti. Kami akan mengirim mereka besok. Saya akan meminta mereka bekerja seperti para budak di ladang garam. "

Memiliki kerja gangster seperti ini juga bermanfaat untuk meningkatkan opini publik dari Fraksi Kwang Hwi. Kwang Hwi dan bawahannya berjalan di sepanjang jalan, berbagi pandangan mereka di jalan.


Tepat sebelum mereka masuk ke dalam Balai Kota Dongducheon, Kwang Hwi melihat sebuah kendaraan hancur yang tertinggal di salah satu sudut. Itu adalah Kendaraan Taktis Ringan yang dihancurkan kembali di Uijeongbu. Kap mesinnya praktis sudah ambruk di dalam mesin, sehingga tidak mungkin diperbaiki. Ketika Soo Min mengikuti penglihatannya dan melihatnya, dia berbicara dengan ekspresi bermasalah.

“Kami mencoba yang terbaik untuk memperbaiki kendaraan, tetapi teknisi kami melaporkan bahwa akan lebih ekonomis untuk membuangnya sama sekali. Meskipun, tidak banyak yang tersisa yang dapat digunakan sebagai suku cadang ... "

"Ya?"

Kwang Hwi memukul bibirnya. Berbeda dengan hari-hari sebelumnya, dia tidak kekurangan kendaraan sekarang. Selain itu, tidak perlu membeli Kendaraan Taktis Ringan dari Merit Shop karena ia bisa menemukan banyak di pangkalan militer terdekat. Namun demikian, masih mengecewakan untuk membiarkannya pergi begitu saja.

'Apa boleh buat?'

Pada saat itu, sebuah pesan muncul di sudut matanya.

『Apakah Anda ingin mendaur ulang Kendaraan Taktis Ringan yang hancur K-151?』
『Perbaikan Lengkap: 7000 MP』
『Dijual Kembali: 3000 MP』

"Hm?"

Terkejut oleh bisikan yang tiba-tiba, Kwang Hwi berkata, "Apa ini?"

'Perbaikan total? Dijual kembali? '

Harganya 10.000 MP untuk membeli K-151 antipeluru dari Merit Shop. Hanya untuk memastikan, Kwang Hwi memalingkan muka mencari target lain. Kebetulan ada sedan biasa yang dia temukan di pusat kota tepat di sebelah kendaraan yang hancur. Isi pesan berubah.

『Ini tidak dibeli dari Merit Shop.』

Dia mengalihkan pandangannya kembali ke Light Tactical Vehicle dan konten berubah sekali lagi.

『Apakah Anda ingin mendaur ulang Kendaraan Taktis Ringan yang hancur K-151?』
『Perbaikan Lengkap: 7000 MP』
『Dijual Kembali: 3000 MP』

Sepertinya dia hanya bisa 'mendaur ulang' peralatan yang dibeli dari Merit Shop.

"Perbaiki itu."

Sebuah cahaya putih melilit Light Tactical Vehicle setelah ia memilih untuk memperbaiki kendaraan bekas. Itu sangat terang sehingga dia tidak bisa membuka matanya. Anak buahnya juga menutup mata mereka bersama-sama.

"…Apa yang sedang terjadi?"

"Mengapa kamu bahkan terkejut?"

『7000 MP telah dikurangkan.』
『Diperbaiki.』

Cahaya menghilang dan Light Tactical Vehicle yang dihancurkan mendapatkan kembali penampilan aslinya. Di permukaan, itu tampak tidak berbeda dari ketika pertama kali dibeli. Namun, HMG yang terkoyak hilang. Sepertinya dia perlu membeli senjata secara terpisah.

'Jika kita bisa memperbaiki peralatan di tengah pertempuran ...'

Jika pilot baik-baik saja, selama dia punya waktu luang, dia bisa memperbaiki kendaraan dengan MP. Efeknya, akan memiliki daya tahan tak terbatas. Ini adalah berita baik lainnya untuk pertemuannya di masa depan.

Kwang Hwi menuju ke ruang konferensi dengan bawahannya. Sepanjang jalan, dia bertemu dengan orang-orang yang sedang mempersiapkan pertemuan. Foto-foto yang diambil oleh Bangau ditampilkan secara berurutan di proyektor dan Golem Lumpur yang berkeliaran di sekitar Uijeongbu diperbesar.

"Meskipun kita menghilangkan sejumlah besar Lumpur Golem kemarin, sudah ada yang baru untuk menggantinya."

"Sama seperti Yangju."

Monyet di Yangju juga mengambil keuntungan dari siklus reproduksi cepat mereka untuk meningkatkan kekuatan mereka, kasus serupa dengan situasi saat ini di Uijeongbu.

"Apakah Golem Mud mereproduksi seperti Monyet?"

Mendengar saran Jackson, keributan terjadi di ruang konferensi ketika para peserta terlibat dalam diskusi.

“Golem terlihat seperti benda mati. Apakah Anda memberi tahu saya bahwa mereka dapat bereproduksi? "

"Logikanya, tidak, tapi akal sehat telah dihancurkan sejak lama."

"Ayolah. Walaupun demikian…"

Setelah terdiam sepanjang waktu, Kwang Hwi berbicara untuk memberikan sudut pandangnya sendiri.

"Saya pikir ini lebih dekat dengan pembuatan."

"Diproduksi? ... Itu masuk akal."

Orang-orang itu sedikit terkejut, tetapi mereka mengangguk. Mereka telah mengumpulkan kesaksian don sebelum dia berubah menjadi mutan dari para penyintas. Sebelum Fraksi Kwang Hwi menyerang Uijeongbu, don itu terampil menggunakan pisau. Namun, dia tidak terlihat seperti monster saat itu.

Mengingat sifatnya, jelas bahwa dia bukan tipe orang yang akan menyembunyikan kekuatannya. Sebaliknya, dia suka pamer kepada semua orang. Ini berarti bahwa dia pada awalnya adalah manusia yang berubah segera setelah Fraksi Kwang Hwi muncul.

"Dan entitas yang bertanggung jawab menyebabkan perubahan seperti itu kemungkinan Armata."

'Itu pasti juga kenapa aku melihat <Armata's Family> di notifikasi.'

"Armata ..."

"Lalu, yang perlu kita lakukan hanyalah menemukan dan membunuh Armata atau meneliti bagaimana Golem dibuat dan menghancurkan sumbernya."

"Bingo."




See another chapter
Post by JealousBird32 May 01, 2020
> <
Buka Komentar

Jadilah yang pertama mengomentari!